Saturday, 28 May 2016

Segilima warna merah.

Bentuknya segilima agak mirip layang-layang.
Warnanya merah tua mirip gincu emak-emak.
Ada tulisan "Tut Wuri Handayani"-nya.
Apakah itu?

Seorang sahabat dimasa itu tiba-tiba mengkontak lewat dunia maya menanyakan seorang teman juga dari masa itu. "Opiii. Inget ga siapa itu M*ndi A*izona?"
Akhirnya pembicaraan berlanjut dari mulai membicarakan mata kuliah sampai masa-masa itu.

"Pengen balik ke SD aja," katanya.

Tidak akan pernah lupa dulu pas SD sepolos itu.
Masalah yang ada cuma karena 'gimana caranya loncat tinggi pas main karet'
Gak ada tuh mikirin penampilan.
"Duh, ini sepatunya gak match sama bajunya"
Dulu mah baju hello kitty sepatu spiderman juga kayaknya gakpapa deh.
Sore-sorean dibedakin super menor abis mandi, baju dimasukin kedalam celana sambil nungguin jajanan lewat. Kalo gak bajigur, otak-otak, atau mie ayam (cuma dapet kuah biasanya karena berebutan sama kakak adik). Kalau saatnya tidur siang pura-pura "HOAAM" padahal baru disuruh tidur 10 menitan yang lalu.
Acting.
Karena gak pernah bisa tidur siang. Selalu ingin main dan nonton tv.
Kalau pagi hari selalu mau sarapan susu kedelai dan kue bantal-nya tukang sayur.
Siang-siang jadi satpam di teras nungguin air bogor lewat karena pasti nyokap akan beli.
Pernah nyetopin tukang air terus teriak-teriak girang gitu ke nyokap. Taunya air masih penuh. Mulai hari itu gak pernah nunggu lagi. Merasa dikhianati.
Kalau udah saatnya main semua anak akan berkumpul dan mempermasalahkan permainan hari itu. Gak pake lama. Gak pake mikir. Bakal ada aja permainan seru. Cuma modal batu sama rumput, jadilah mainan masak-masakan. Modal robot sama boneka teletubbies yang super serem, jadilah mainan nikah-nikahan. Karena didaerah rumah yang seumuran cuma anak cewek semua, maka semuanya akan jadi single parent karena gak punya suami. -_-

Waktu udah punya geng, kadang temen-temen geng dateng bawa sepeda, akhirnya ngerengek minta sepeda.
Dibeliin sepeda, akhirnya mulai berandalan. Nakal.
Sepedanya gak punya bel jadi cuma kring-kring secara verbal. Kalau mau belok teriak "MISIII." Dasar anak liar.

Waktu geng mulai udah ada anak cowoknya, makin menjadi-jadi.
Pulang sepedaan setelah maghrib.
Berpetualang sampai ke komplek sebelah. Nakal super.
Nyuri uang 20000 buat beli pop ice juga mau nraktir temen. Sok-sokan gitu.
Akhirnya berakhir di kamar mandi, dikunciin, lampu dimatiin. 
Ngelawan.
Diangkat mau dibawa ke kandang ayam.
Nangis kejer nonjok-nonjok. 
Super memalukan.
Dasar anak setan,
Bukannya minta maaf malah melototin orang tua. Emang ini anak kerasukan iblis.

Kayaknya dulu pas SD ga pernah minta maaf sama orangtua. Baikan gitu aja. Tapi kalo sama temen minta maafnya se-sweet itu. Kalo berantem pas pulangnya nungguin di depan kelas. Trus ulurin tangan. Trus jabat tangan. Pulangnya GANDENGAN. Efek telenovela.

Pokoknya serindu itu sama segilima warna merah tut wuri handayani.

No comments:

Post a Comment